Home / Pangan

Selasa, 21 Maret 2023 - 12:52 WIB

Kenaikan Harga Beras Menggila

Puerto Andika – darimedia.id

Dua hari menjelang Ramadan, harga beras kian melonjak lagi hari ini, Selasa 21 Maret 2023.

Misalnya dari pantauan di Pasar Tebet Timur, harga beras medium hari ini paling murahnya dipatok Rp10.000 per liter, dan/atau Rp12.500 per kg.

Meski saat ini ketersediaan beras mencukupi karena sudah memasuki masa panen, tapi harga tidak juga.

Pedagang pun sampai keheranan dengan kondisi kenaikan harga beras ini. Misalnya salah seorang pedagang beras di Pasar Tebet Timur, Budi.

“Heran, padahal lagi musim panen, tapi harganya masih tinggi juga. Kan sudah panen raya. Saya juga bingung, dibilang nggak ada stoknya tapi ada, dibilang ada tapi harganya masih naik. Saya juga bingung kenapa begitu,” ujarnya.

Beras medium yang terbilang tinggi tersebut, ungkap Budi, masih tetap dibeli masyarakat, khususnya para kelas ekonomi bawah. Alasannya, mau tidak mau untuk kehidupan sehari-hari.

“Ya mau nggak mau mereka beli, habis mau beras apa lagi yang dia mau beli. Itu mau nggak mau, namanya untuk kebutuhan sehari-hari,” tambahnya.

Ia berujar, sudah satu bulan ini tidak pernah dapat pasokan beras medium Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) Bulog.

Ia mengatakan, dirinya sudah berulang kali melakukan pengajuan dan meminta agar tokonya disupply oleh beras SPHP Bulog. “Sekitar sebulan yang lalu. Itu sudah pengajuan tapi nggak datang juga, katanya habis atau gimana,” katanya.

Baca juga  Gempa Afghan Tewaskan Ribuan

“Kalau di tingkat ritel atau eceran sudah nggak ada katanya beras SPHP Bulog. Padahal itu sangat membantu kalau tingkat ritel ya, jadi di masyarakat bisa kebantu. Kalau soal terjangkau sih yang ini terpaksa dijangkau biar kata mahal juga, namanya juga kebutuhan. Kalau beras medium SPHP Bulog saya mendingan itu, karena beras dari sananya murah. Saya bisa jual Rp9.500 per kg,” ujarnya.

Adapun pengajuan yang dimaksudkan Hadi adalah melalui aplikasi. “Melalui aplikasi itu sudah saya ajukan tapi nggak ada jawaban, nggak direspon. Pertama katanya bilang habis, kemudian setelah itu saya buka aplikasi lagi tapi nggak ada jawaban, terus saya buka lagi.. dia bilang sementara aplikasi ini ditutup,” terangnya.

Untuk beras premium jenis Ramos, ia menjual di kisaran Rp12.500 per kg. Sedangkan untuk jenis Pandan Wangi, saat ini harganya sudah berada di Rp18.000 per kg, di mana sebelumnya untuk beras Pandan Wangi di harga Rp15.000-16.000 per kg, harga beras terus mengalami kenaikan sejak 2 bulan yang lalu.

“Beras premiumnya itu sudah Rp12.500 per kg untuk jenis Ramos,” ujarnya.

Pandan wangi sudah Rp18.000 per kg sekarang, sebelumnya kan Rp15.000 paling mahal Rp 16.000 sekarang sudah Rp18.000. Itu naik kalau Rp18.000 baru 2 bulanan lah. Ini naik masalahnya setiap pekan naik Rp500,” ungkap Hadi.

Baca juga  Mengenang Tragedi Tsunami Aceh

Ia memprediksi harga beras hingga menjelang Idulfitri 2023 akan terus mengalami kenaikan, sebab ada kemungkinan masyarakat Muslim akan banyak membutuhkan untuk zakat fitrah dan kebutuhan Lebaran lainnya, sehingga permintaan untuk beras itu sendiri akan meningkat.

“Masih tinggi, saya rasa itu akan terus naik, orang kebutuhan untuk nanti puasa dan lebaran. Lebaran itu kan nanti ada zakat fitrah, itu kebutuhan beras lebih meningkat lagi, yang dikhawatirkan begitu, nanti tambah naik,” tuturnya.

“Kalau tahun lalu sih naiknya nggak se-ekstrem sekarang nih, se-parah ini. Paling naiknya seribu, itu pun bertahap, sudah stag di situ, terus masuk musim panen itu harga stabil lagi itu. Sekarang anehnya harga masih tinggi saja,” ujarnya.

Seorang pedagang beras lainnya di Pasar Tebet Timur, Achmad menyebut bahwa harga beras saat ini sedang tinggi. Untuk beras premium dari pasar induk per karung 50 kg sudah dibanderol Rp550.000-600.000, sehingga jika dihitung per 1 kg harganya sudah berada di Rp11.000 per kg.

“Saya jual sekitar Rp13.000-14.000 per kg. Untuk beras jenis Ramos,” ungkap Achmad.

Achmad mengaku dirinya tak menjual beras medium biasa maupun SPHP Bulog, kata dia, dari Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC) barangnya tidak ada, jadi dia tidak bisa memasok tokonya dengan beras jenis tersebut.

“Nggak dapat. Sudah coba cari tapi katanya barangnya nggak ada. Dari sananya katanya nggak ada, padahal sih sebenernya di sana ada tapi nggak dijual, nggak tahu buat apa,” ujarnya. (CBn)

Share :

Baca Juga

Pangan

Tempat Kuliner Balikpapan Terbaru 2023

Pangan

BRIN Kembangkan Teknologi Berbasis Bakteri

Pangan

Harga Beras di Ratusan Daerah Naik

Pangan

Harga Beras Menggila

Pangan

Konsumsi Pangan Indonesia Meningkat

Pangan

Petani Muda Kaltim Butuh Dukungan

Pangan

Bulog Samarinda Gelar Pasar Murah

Pangan

Badan Pangan Dorong Serapan Beras Bulog