Home / Pangan

Sabtu, 18 Maret 2023 - 12:58 WIB

BRIN Kembangkan Teknologi Berbasis Bakteri

Puerto Andika – darimedia.id

Badan Riset dan Inovasi Nasional atai BRIN, tengah mengembangkan teknologi biostimulan berbasis bakteri halotolerant.

Teknologi ini untuk mengembangkan budidaya padi di lahan sawah salin, atau sawah dengan kadar garam yang terlarut dalam air. Hal itu disampaikan Sulastri Periset Pusat Riset Mikrobiologi Terapan-BRIN, dikutip dari situs BRIN, Sabtu 18 Maret 2023.

Sulastri menjelaskan teknologi itu telah dilakukan ujicoba dengan diimplementasikan di Kota Tegal, dengan menggandeng Dinas Kelautan, Perikanan, Pertanian dan Pangan setempat.

Ia berujar penggunaan teknologi tersebut melalui pemanfaatan bakteri halotolerant. Yang memiliki pelbagai karakter pemacu tumbuh, seperti: pelarutan fosfat, penghasil 1-aminocyclopropane-1-carboxylate (ACC) deaminase, dan penambatan nitrogen.

“Implementasi teknologi biostimulan ini, bertujuan meningkatkan toleransi tanaman padi terhadap cekaman salinitas. Sehingga dapat meningkatkan produktivitasnya,” jelasnya.

Baca juga  Jokowi Bakal Reshuffle Lagi?

Sulastri menambahkan, aplikasi teknologi tersebut memiliki toleransi tanaman terhadap cekaman salinitas.

Bahkan dapat memberi tambahan data, sebagai hasil uji produk di lapangan.

Selain itu, akan meningkatkan produktivitas hasil budidaya padi, khususnya pada lahan sawah yang terdampak intrusi air laut.

“Diharapkan dapat memberikan kontribusi, terhadap peningkatan produksi beras,” ujarnya.

“Salinisasi tanah dapat menyebabkan toksisitas pada tanaman padi, yang dapat mengganggu pertumbuhannya, dan menurunkan hasil panen. Bakteri halotoleran pemacu tumbuh, akan meningkatkan toleransi tanaman terhadap cekaman salinitas, melalui beberapa mekanisme,” lanjutnya.

Mekanisme tersebut, antara lain menurunkan produksi etilen tanaman, melalui produksi enzim ACC deaminase.

Baca juga  Mario Aniaya dengan Selebrasi Ronaldo

Menghasilkan enzim antioksidan, dan osmoprotektan, serta meningkatkan ketersediaan hara pada tanaman, saat kondisi tercekam salin. Hal lainnya, sebagai langkah mitigasi, dan adaptasi dari ancaman intrusi air laut, di pesisir pantai utara Jawa.

Implementasi teknologi biostimulan berbasis bakteri halotolerant, sambungnya, mampu meningkatkan perkecambahan benih padi, dan pertumbuhannya di lahan sawah salinitas Desa Kaligangsa, Kabupaten Tegal.

Saat ini tanaman telah berumur 76 Hari Setelah Tanam (HST), menunjukan ketahanan terhadap genangan (banjir 3 hari).

Ketinggian tanaman rata-rata 40 cm pada fase vegetatif, dan menghasilkan malai produktif. Jumlah bulir per malai lebih banyak, dibandingkan petak tanpa perlakuan.

“Selanjutnya, pengamatan akan terus dilakukan hingga pemanenan. Implementasi teknologi ini, diharapkan dapat mengatasi permasalahan lahan salin, pada lahan persawahan,” jelasnya. (BRIN)

Share :

Baca Juga

Pangan

Jokowi Izinkan Impor Daging Sapi

Pangan

Tempat Kuliner Balikpapan Terbaru 2023

Pangan

Ada Bansos Pangan Jelang Ramadhan

Pangan

Kenaikan Harga Beras Menggila

Pangan

Harga Beras Menggila

Pangan

Konsumsi Pangan Indonesia Meningkat

Pangan

Badan Pangan Dorong Serapan Beras Bulog

Pangan

Kemendag Stabilkan Harga Pangan 2023