Home / Ibu Kota Nusantara

Senin, 22 Agustus 2022 - 06:46 WIB

Draft Tata Ruang IKN Dikaji

KLIK BALIKPAPAN – Tim Transisi Otorita Ibu Kota Negara telah menerima draft dokumen Rencana Detail Tata Ruang atau RDTR IKN dari Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional.

Koordinator Tim Informasi dan Komunikasi IKN, Sidik Pramono mengaku pihaknya masih mengkaji draft terkait. “Badan Otorita IKN yang kini dibantu Tim Transisi masih melakukan finalisasi draft tersebut,” ujar Sidik, Minggu 21 Agustus 2022.

Ia menjelaskan setelah pengkajian rampung,  draft itu baru akan disahkan Kepala Badan Otorita IKN Bambang Susantono. “Tim Transisi hanya bertugas mendukung persiapan pembangunan dan medan IKN,” katanya. Ia berujar, proses pengkajian draft ditentukan sesuai amanat UU Nomor 3 Tahun 2022 dan peraturan turunannya.

Baca juga  Lahan IKN Tumpang Tindih

Yakni Perpres Nomor 63 Tahun 2022 tentang Perincian Rencana Induk Ibu Kota Nusantara serta Perpres Nomor 64 Tahun 2022 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Nasional Ibu Kota Nusantara Tahun 2022-2024, bahwasanya IKN direncanakan sebagai kota dunia yang berkelanjutan dengan konsep kota hutan, kota spons, dan kota cerdas.

Sebelumnya, Kementerian ATR/BPN mengklaim telah menyerahkan dokumen RDTR IKN kepada Tim Transisi Otorita IKN. Dokumen itu digunakan sebagai rencana rinci dan acuan perizinan pemanfaatan ruang. “Peran RDTR ini penting, karena RDTR sebagai garda terdepan perencanaan dan implementasi pemanfaatan ruang serta pembangunan,” ujar Direktur Jenderal Tata Ruang Kementerian ATR/BPN Gabriel Triwibawa dalam keterangannya, Sabtu, 20 Agustus 2022.

Baca juga  IKN Harus Sesuai Rencana

Rapat Koordinasi Tindak Lanjut Penyusunan RDTR IKN telah dilakukan pada 8 Agustus lalu, yang membahas rancangan RDTR dan Kajian Lingkungan Hidup Strategis. Kementerian ATR/BPN juga telah menyerahkan dokumen-dokumen perencanaan RDTR IKN yang telah disusun ke Badan Otorita IKN.

Gabrial menjelaskan dalam pembangunan IKN diperlukan dokumen perencanaan yang matang berbasis daya dukung lingkungan hidup dan pembagian zona. Dibutuhkan juga pendistribusian intensitas disertai dengan pelayanan infrastruktur-infrastruktur perkotaan secara berhierarki dan proporsional.

“Serta dibutuhkan perencanaan perkotaan yang berketangguhan dan mitigatif terhadap ancaman bencana alam,” jelas Gabriel.

I Pewarta: Ryan I Editor: Jihana

Share :

Baca Juga

Ibu Kota Nusantara

Empat Tantangan Pembangunan IKN

Ibu Kota Nusantara

IKN Harus Sesuai Rencana

Ibu Kota Nusantara

IKN Belum Dongkrak Peningkatan Penduduk

Ibu Kota Nusantara

WALHI: IKN Berpotensi Kekeringan

Ibu Kota Nusantara

Konsep Desain IKN

Ibu Kota Nusantara

Pembangunan Konstruksi Mundur Sebulan

Ibu Kota Nusantara

BKPM: IKN Jalan Terus

Ibu Kota Nusantara

Groundbreaking IKN Akhir Agustus